Inilah hukum pokok dan aturan wajib seorang pelancong, yakni belanja oleh-oleh. Punya duit atau tidak, gw wajib beli oleh-oleh. Berhubung gw nggak punya duit, maka oleh-olehnya ditakar dan diukur berdasarkan uang Indonesia. Misalnya… minimal mainan kunci atau tempelan kulkas, dan maksimal duaratus ribu. Hehehe… mau ngomong apa lo? “orang Padang pelit?” ini bukan pelit, tapi irit.

Fashion big discount after season

Hampir setiap akhir musim di Belanda, toko-toko mengadakan diskon besar-besaran. Misalnya musim panas berakhir, segala macam baju-baju tipis ala musim panas diobral-obralin. Atau musim dingin menjelang, segala baju-baju dingin dimurah-murahin. Hohoho… diskon melulu dong. Diskonnya juga nggak tanggung-tanggung. Di Belanda banyak barang-barang brand Eropa. Kalau mau belanja dan mau dijual lagi di Indonesia, emang bisa untung. Masalahnya, bawaan kita di pesawat hanya 30 kg. Untuk gw sendiri aja nggak cukup, gimana gw muatin buat dagangan? Sedih deh… jadilah gw membeli beberapa baju untuk diri gw sendiri. Belanja baju juga mesti hati-hati. Jangan sampai tertipu. Tidak semua barang-barang Eropa ini bagus-bagus. Bahkan barang cina juga ada. Jangan tergoda dengan harga murah tapi kualitas jelek. Gw sudah membuktikan sendiri. Beli sepatu ballerina yang tahan hanya selama gw di Belanda, setelah itu tapalnya menganga dan harus dibuang ke tong sampah. Padahal gw beli seratus limapuluh ribu  hiks sedih. Tapi bukannya gw sok tahu barang lho, ingat! “Saya anak tukang jahit, adik saya juga punya butik impor. Jadi, soal mengenal barang… bukan saya ahlinya”.

Belanja Kosmetik dan Parfum di Iciparis

Selain terkenal dengan fashion, Eropa juga terkenal dengan parfum-parfum brandednya. Salah satu toko kosmetik terkenal di Leeuwarden adalah toko Iciparis. Kalau belanja di toko ini, barang yang kita beli bisa langsung dibungkus kado. Dan bungkus kadonya bukan bungkusan abal-abal. Bungkusannya keren, plus hiasan pita, pernak-pernik dan berkelas. Dari bungkusannya yang keren, bisa ditebak kalau harga barangnya lebih mahal dari yang lain. Makanya gw belanja di sini. Kenapa? Supaya oleh-oleh gw kelihatan keren walaupun gw beli barang paling murah yang dijual di sana. Langsung saja gw menuju CS counter dan bertanya; “Mbak, ada parfum pria paling murah, dengan diskon paling besar dan ukurannya paling besar, terserah merek apa saja?”. Si mbaknya mikir… kalau di Indonesia, salesnya pasti mikir ‘ni orang kere banget ya, sok belanja di sini pula’ dan untungnya gw nggak di Indonesia dan tidak berurusan dengan orang yang pikirannya negatif kayak gw. Si mbaknya menjawab “Ada, yang satu harganya 13 euro dengan diskon 10% dan ukurannya 30ml mereknya Replay, dan yang satu seharga 18 euro dengan diskon 60% dan ukurannya 125 ml, mereknya Davidoff”. Tanpa pikir panjang, gw langsung memesan yang 13 euro. Lumayan… hemat Rp. 65.000. Sesampai di rumah… gw menyesal membeli Replay, harusnya gw beli Davidoff. Kalau dihitung-hitung, untungnya lebih gede kalau gw beli Davidoff. Akhirnya gw ngomel-ngomel, yang kena getahnya Geart. “Tadi harusnya kamu ingetin, biar aku pakai KALKULATOR!”

Berkunjung ke pasar kaget di Zwolle

Salah seorang kakaknya Geart tinggal di Zwolle, dan beliau ingin dikunjungi sebelum gw pulang. Kebetulan hari tersebut adalah hari pasar kaget, jadi pas banget, gw bisa melihat pasar kaget beneran di Belanda. Sebelum berkunjung ke Zwolle, gw singgah dulu di Heerenveen, arah keretanya sama dan jaraknya juga dekat. Maksud hati singgah di sini untuk mencari barang-barang murah. Tapi sayangnya, Heerenveen lebih sepi dari Leeuwarden dan pusat kotanya juga nggak terlalu ramai. Barang yang gw cari juga nggak ada. Waktu singgah di stasiun Heerenveen, Geart tidak memindai kartunya untuk check out tarif kereta, lalu gw bertanya “kenapa kamu nggak scan kartunya?” Geart menjawab; “biar nggak bayar, kan kamu yang ngajarin.”

Setelah berputar-putar sebentar di pasar Heerenveen tanpa mendapatkan apa-apa, gw kembali ke stasiun dan melanjutkan perjalanan ke Zwolle. Dan tentunya, Geart tidak memindai kartunya untuk check in. Sesampai di Zwolle, Rinske langsung menyambut kita di stasiun dan diajak berjalan kaki beberapa kilometer ke sebuah kafe buat ngobrol-ngobrol. Pacarnya Rins bekerja sebagai Barista di kafe ini, walaupun demikian, gw tetap membayar coklat panas pesanan gw. Dengan bangga, gw mengeluarkan koin 2 euro dan recehan beberapa sen dari saku celana gw dan berkata “enak banget di sini, minum segelas coklat panas di kafe sekelas Starbuck cuma bayar pakai koin, di Indonesia gw buang-buang aja nih koin”. Eh, malah bikin malu… koin yang gw tebar-tebar di meja kasir gw kumpulin lagi, katanya nggak usah bayar. Hehehe…

Setelah ngobrol-ngobrol, gw mengunjungi pasar kaget yang benar-benar bikin gw kaget. Ini bukan Belanda, ini pasar darurat Padang pasca gempa. Lokasinya di jalan raya. Di depan toko-toko permanen, berdiri pondok-pondok dagangan dan sisanya jalanan sempit. Pasar kagetnya padat, penuh massa. Berjalan sepanjang toko-toko di emperan ini macet. Barang-barangnya murahan. Mayoritas barang cina, mulai dari kosmetik seperti lipstik, bisa beli tiga sepuluh ribuan alias 1 euro. Oh ternyata… gw terbelalak tak percaya sambil mengitari pasar tersebut dan melihat barang-barang yang ditawarkan. Tiba-tiba Geart mengoceh “Serasa rumah, ya?”. “Glek… enak aja, menghina… gw suka barang mahal tau! Tapi bayarnya aja yang males.”

 

267266 215977741785942 2069392 n Part 24: Belanja belanja buat oleh oleh

 

229626 215974468452936 772897 n Part 24: Belanja belanja buat oleh oleh

 

Incoming search terms:

13 Responses so far.

  1. Anonymous says:

    gw suka cerita ini…singkat..tapi punya makna…ini akan jadi cerita yang terkenang..meskipun lo dah ga ada nanti..keep writing….good job…

  2. Admin says:

    thx udah mampir ya…

    dan makasih supportnya.

  3. Anonymous says:

    always…aku dah bookmark blog nya….aku suka belanda..sayang aku disana hanya semalam….itu pun cuma di schipholl…satu hari nanti aku pasti bisa kesana lagi….senang lihat belanda bukan hanya di google….fotonya cool…nice share…thanks..

  4. Admin says:

    hahaha.. thx ya dah sampai boookmark segala.

    semoga bisa ke belanda!

    aku lagi edit cerita ini untuk di propose ke buku. total halm ini cuma 40, sedangkan redaksi minta min 70 halm. semoga lolos penerbitan dan ceritanya lebih detil lagi. mohon doa nya ya..

  5. Anonymous says:

    masih ada lanjutannya gak sih?

  6. Admin says:

    waduhhh…. sayangnya gak ada, tapi rencana di follow up sama kisah cinta aja. hehhehe

  7. Ajeng says:

    hai ka’ cerita di belanda’y keren bgt sih hehehe. jd pengen bgt kesana deh. tp ga ada yg ngundang hiks. kaka’ aku minta alamat fb boleh mau nanya2 hehe, skalian jg siapa tau ada kenalan bule. haha *ngarep.com salam kenal dari aku ajeng jakarta

  8. caprivhia says:

    hahhahha.. iya, boleh2. ntar dikenalin kalau ada stock ya.
    addd aja: Caprivhia.
    thx ya ajeng,,

  9. Sofia May Safitri says:

    waah ceritax siipp banget deh.. blogx bagus udah di bookmark neh.. :)

  10. marie says:

    hi sis caprivhia,
    ty2 ttg kosmetik di belanda donk
    apa hrgnya jau lbh mahal dr jkt?kyk loreal,clinique,mac,maybelline gt?
    emang disana khususnya amsterdam,ga ada mall yah?ato counter kosmetik tersendiri untuk tiap brand kyk d mall jkt gt?

    coz aku nitip loreal sm tmnku dsana.dia blgnya ga ada mall.adanya toko2 biasa gt.tp ga ngaku brp hrgnya jdnya ga bs ganti d. niatnya nitip,eh,malah jd hadiah yah walaupun dia salah beli.hehehe
    nitipnya sampel foundation (mksdnya biar tau wrn yg cocok jd bs bl d amazon krn uda ga ada d jkt lg itu foundation tp msh ada di websitenya&amazon), eh,diblnya compact powder.
    aku jd ga enak ati kl emang hrgnya tnyata jauh lbh mahal dr d jkt.
    coz brsan cek websitenya, tnyata itu compact powder yg dks,ga ada di site. *bingung koq dia bs dpt*

    thanks ya

    ps : kl bole info, kosmetik apa yg fave dsono?
    ada makeupforever,clinique,mac ga yah?

    • caprivhia says:

      waduh… aku ikutan bingung kalo urusan kosmetik. emang sih di Belanda harganya lebih murah, tapi kalo dikirim ke Indo plus ongkir, yaa tetep aja mahal. semua brand ada kok, ada dimana2. di mall, cosmetic center dsb deh. kalo sampel mah gratis, gak usah beli. kalo kita belanja parfum, misalnya di ici paris, itu dapat vial parfum ori min 3, sama sampel2 kosmetik lain yg sachetan. gak ada yg di beli.

  11. BARCODE TRAVEL SOUVENIRS
    Buat temen – temen yang abis ke luar negeri
    mau beli oleh – oleh buat sanak saudara atau rekan – rekan,
    ribet beli di sana?
    bawaan barang yang udah banyak banget?
    terus dikejar – kejar waktu?
    lagipula harganya MAHALLLLL ???!!!
    Kaos oleh2 , Magnet Kulkas , Gantungan Kunci , Replika Mancanegara , Souvenir Dunia.
    Gak usah repot – repot lagi… kami menjual SOUVENIR MANCANEGARA dengan berbagai gambar mancanegara yang di khususkan untuk oleh – oleh luar negeri…Afrika Alaska Amerika Arabsaudi Argentina Australia Austria Belanda Belgia Brasil Bosnia Bruneidarussalam Bhutan Bulgaria Canada Ceko Chili China Cyprus Denmark Dubai Ekuador Finlandia Filipina Germany Hongkong Hongaria India Indonesia Inggris Iran Irlandia Israel Italia Jepang Jerusalem Jordania Kamboja Korea Laos Luksemburg Malaysia Malta Mesir Mexico Monaco Mongolia Morocco Montenegro Nepal Newzealand Norwegia Perancis Peru Portugal Qatar Rusia Sanmarino Scotlandia Singapore Spanyol Swedia Swiss Taiwan Thailand Tunisia Turki Venezuela Vietnam Yunani
    Jadi bingung apa lagi?? gak usah repot – repot lagi buat mikirin oleh – oleh dan udah banyak banget teman – teman yang belanja di tempat kami loh, soooo… belanja aja di sini :))

    Cara pemesanan bisa hubungi kami di :
    YM = barcode_store@yahoo.com
    SMS= 081219122244
    Phone: 021-83444477 (Fast Respon)
    Pin BB = 28778828
    https://www.facebook.com/barcodestore

    Note: Bisa Langsung Datang Ke Tempat saya di hayam muruk,Jakarta barat Kota. Deket Gajahmada plaza

    Dapatkan Diskon Untuk Pembelian Lusinan

    http://www.barcodetravelsouvenirs.com

Leave a Reply


Recent Recipes

Resep Belanda: Bruine Bonen...

Posted on Mar - 1 - 2012

0 Comment

Resep Belanda: Kue Oliebollen

Posted on Mar - 1 - 2012

2 Comments

Resep Belanda: Kue Bitter...

Posted on Mar - 1 - 2012

0 Comment

Resep Belanda: HUZARRENSLA

Posted on Mar - 1 - 2012

0 Comment

Recent posts

Dutch Lesson R5: Reading...

Posted on Mar - 31 - 2012

11 Comments

Part 16: Berkunjung ke...

Posted on Mar - 24 - 2012

6 Comments

Part 10: Melapor ke...

Posted on Mar - 21 - 2012

0 Comment

Part 1: Pengajuan Visa...

Posted on Mar - 18 - 2012

36 Comments

About me – Belanda...

Posted on Mar - 13 - 2012

12 Comments

Extra Pictures – Belanda...

Posted on Mar - 30 - 2012

10 Comments

Sponsors

  • Anty Copy - Copy Protected
  • Website and logo design contests at DesignContest.com.